Wednesday , August 22 2018
Home / Sertifikasi / Cafe & Resto / Start Awal BookingINA Targetkan 200 Hotel

Start Awal BookingINA Targetkan 200 Hotel

Aplikasi BookingINA diharapkan pada bulan Februari ini sudah bisa dipergunakan. Foto:Dok

JELAJAH NUSA – Aplikasi BookingINA yang dirancang Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) bulan February ini diharapkan sudah bisa digunakan. Untuk tahap awal sekitar 200 hotel ditargetkan terhubung dengan aplikasi ini.

“Sebenarnya launching-nya sudah ya, 17 Desember 2017 lalu, sekarang tinggal pelaksanaannya. Insya Allah pertengahan Februari,” kata Ketua Umum PHRI Haryadi Sukamdani, belum lama ini.

Namun  sampai pagi ini, Senin (19/2/2018), aplikasi made in PHRI ini sepertinya masih dalam under construction dan belum berjalan. Ketika membuka BookingINA yang muncul; Coming Soon!

Sementara itu,menurut Haryadi, salah satu kelebihan aplikasi ini bagi pengusaha perhotelan adalah komisi yang tergolong lebih rendah.

Ketua Umum PHRI Haryadi Sukamdani berbincang-bincanga dengan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan saat menghadiri HUT PHRI ke-49 di Bandung belum lama ini. Foto:Jelajah Nusa/adhi

Untuk anggota PHRI, komisi yang dipatok hanya sekitar 12 persen dan untuk non-anggota 15 persen. Angka ini memang lebih rendah dibanding komisi pada online travel agent lain, seperti Traveloka hingga Agoda, yaitu sekitar 17-20 persen.

Berbeda dengan Traveloka ataupun Agoda, Haryadi menyebutkan aplikasi yang sudah disiapkan sejak 2017 ini dikelola langsung pengusaha perhotelan.

Kehadiran BookingINA dengan angka komisi yang lebih rendah, kata dia, juga menjadi insentif bagi pengusaha perhotelan untuk bergabung dengan PHRI.

Hingga saat ini, dia melanjutkan, total pengurus pusat PHRI sudah mencapai 400 anggota. Adapun untuk BookingINA, sekitar 1.000 lebih hotel ditargetkan akan bisa tercapai hingga akhir 2018.

Haryadi menambahkan, PHRI optimistis target 2,5 juta wisatawan mancanegara akan berhasil digaet. “Kami ambil 15 persen dari target pemerintah,” ujarnya.

Direksi PT Maia Putra Lestari, Ricky Theodores, saat memaparkan aplikasi BookingINA dihadapan peserta Rakerda PHRI Jawa Barat. Foto:Jelajah Nusa/adhi

Kementerian Pariwisata memang memasang target 17 juta wisatawan mancanegara akan berkunjung ke Indonesia sepanjang 2018.

Ia menilai Indonesia masih memiliki peluang yang cukup besar untuk menggaet wisatawan mancanegara.

Sebab, jumlah kamar hotel Indonesia merupakan yang terbesar di Asia Tenggara, yakni sekitar 620 ribu kamar, dan hanya kalah dari Cina.

Dengan demikian, Haryadi menargetkan BookingINA akan semakin membantu pengusaha perhotelan menangkap peluang tersebut. “Jadi kami akan ciptakan demand-nya,” ucapnya.

Sebelumnya Haryadi dalam acara puncak malam HUT PHRI ke-49 di Bandung menyinggung kembali keberadaan BookingINA adalah bagian dari upaya PHRI untuk mendorong pencapaian target wisman di tahun 2018 sebanyak 17 juta dan 20 juta orang di tahun 2019.

(adh)

 

Check Also

Asita Jabar Sesalkan Sikap Inasgoc

JELAJAH NUSA – Association of the Indonesian Tours and Travel Agencies (ASITA) Jawa Barat menyesalkan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

bankbjb.co.id