Wednesday , October 17 2018
Home / Aktivitas / Mahasiswa ITB Terpilih Sebagai Delegasi Revolusi Industri 4.0 Di Jerman

Mahasiswa ITB Terpilih Sebagai Delegasi Revolusi Industri 4.0 Di Jerman

Pameran Hannover Messe Jerman dikunjungi oleh lebih dari 225.000 orang serta 6.500 perusahaan yang berasal dari 70 negara dunia. Pameran pameran tersebut merupakan pameran teknologi terbesar yang memamerkan teknologi mutakhir dunia khususnya dalam menghadapi revolusi industri 4.0 nantinya. Foto:IG

JELAJAH NUSA – Seorang mahasiswa Institut Teknologi Bandung (ITB) dari program studi Biologi, Rizky Budi Saputro menjadi salah satu dari tiga orang mahasiswa Indonesia yang terpilih menjadi delegasi revolusi industri pada pameran Hannover Messe di Jerman pada tanggal 23-28 April 2018.

Rizky dalam siaran pers Direktorat Humas dan Publikas ITB, Sabtu, mengatakan dirinya ditugaskan sebagai delegasi untuk mengetahui seluk-beluk yang terjadi di Jerman, bukan hanya teknologi dalam mengembangkan industri tetapi juga pola pikir serta budaya yang mereka ciptakan dalam kehidupan sehari-hari.

Diharapkan sepulangnya dari Jerman, dirinya dapat menularkan semangat Revolusi Industri 4.0 kepada rekan-rekan mahasiswa melalui seminar maupun artikel.

“Pameran Hannover Messe memiliki lahan mencapai 16 ha luasnya hingga harus menaiki bus untuk dapat berkeliling ke tiap bagian dari pameran. Pameran dibagi menjadi beberapa bagian berupa energy, digital factory, industrial supply, integrated automation, research and technology, dan CeMAT exhibition,” ujarnya.

Ia menyebutkan bahwa sebagai mahasiswa Biologi, bagian pameran research and technology adalah bagian yang paling menarik.

Sebagai contoh pada booth BIOPRO, Rizky mendapatkan informasi bahwa pada suatu negara bagian Jerman yaitu Baden-W’rttemberg, memiliki perusahaan besar bernama Biopro yang membawahi beberapa perusahaan kecil dengan tema bio teknologi khususnya di bidang kesehatan dan bio ekonomi.

Rizky Budi Saputro, seorang mahasiswa Institut Teknologi Bandung (ITB) dari program studi Biologi menjadi salah satu dari tiga orang mahasiswa Indonesia yang terpilih menjadi delegasi revolusi industri pada pameran Hannover Messe di Jerman pada tanggal 23-28 April 2018. Foto:Dok

Rizki dan dua mahasiswa Indonesia lainnya saling berkolaborasi dan mempromosikan produk hasil dari bioteknologi yang diciptakan sehingga menjadi negara bagian yang kuat pada urusan bio teknologi.

Menurutnya, hal tersebut dapat ditiru untuk diaplikasikan pada beberapa provinsi di Indonesia, contohnya saja seperti Jawa Timur yang terkenal dengan produksi kapal laut, maka otonomi daerah dapat memaksimalkan hal itu dengan menginisiasi pemuda di Jawa Timur untuk membuat beraneka macam perusahaandengan produk seperti halnya mesin kapal, badan kapal.

Sehingga sistem radar yang tersebar di beberapa wilayah namun tetap dalam suatu provinsi yang sama dan intinya adalah setiap provinsi berfokus pada potensi terbesar yang dimiliki dan nantinya akan saling membantu untuk memasarkan atau berinovasi pada produk yang diciptakan.

“Tidak hanya perusahaan, mahasiswa pun harus turut berperan dalam meningkatkan inovasi. Seperti pada booth Biokon yang menjelaskan pentingnya peran mahasiswa aktif dari universitas untuk turut membantu dalam divisi research and development perusahaan-perusahaan. Sehingga ide-ide liar nan fresh akan tercipta dan dapat meningkatkan mutu produk perusahaan tersebut,” katanya.

Hannover Messe dikunjungi oleh lebih dari 225.000 pengunjung, serta 6.500 perusahaan yang berasal dari 70 negara dunia dan pameran tersebut merupakan pameran teknologi terbesar yang memamerkan teknologi mutakhir dunia khususnya dalam menghadapi revolusi industri 4.0 nantinya.

Pada program yang diinisiasi oleh Kantor Staf Presiden ini awalnya ada lebih dari 10 mahasiswa ITB yang mendaftar, kemudian terpilih tiga orang mahasiswa dari kampus terbaik di Indonesia, yaitu Institut Teknologi Bandung (ITB), Institut Teknologi Sepuluh November (ITS), dan Universitas Gajah Mada (UGM) untuk dikirim ke acara pameran industri tingkat dunia seperti Hannover Messe.

Tujuan pengiriman ini untuk memberikan wawasan kepada anggota delegasi tentang perkembangan industri dalam era revolusi industri 4.0 yang saat ini juga tengah kencang dikampanyekan oleh pemerintah Republik Indonesia sebagai harapan baru bagi kemajuan bangsa di tengah pesatnya pertumbuhan industri.

(adh/ant)

 

Check Also

Wonderful Indonesia Sukses Gelar Table Top Meeting Di Laos

JELAJAH NUSA – Sebuah catatan positif ditorehkan duta Wonderful Indonesia  di Laos dan Kamboja. Lewat table …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

bankbjb.co.id