Wednesday , November 14 2018
Home / Aktivitas / Genjot Wisatawan Kapasitas Bandara Yogyakarta Ditingkatkan

Genjot Wisatawan Kapasitas Bandara Yogyakarta Ditingkatkan

Pemberian Cinderemata oleh Gubernur BI Perry Warjiyo (kedua dari kanan) kepada Rektor UGM, Panut Muyono, Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan, Menpar Arief Yahya, dan Wakil Menteri Keuangan Wardiasmo Pada Acara Diskusi Bersama Dengan Tema “Memperkuat Sinergi Dalam Akselerasi Pengembangan Destinasi Pariwisata Prioritas ” Bertempat Di Hotel Royal. Foto:IG Ambarukmo, Yogyakarta.

JELAJAH NUSA – Bandara adalah salah satu faktor penting dalam mendukung pengembangan destinasi wisata. Sebagai pintu masuk wisatawan pengembangan bandara dinilai sudah sangat mendesak dilakukan. Apalagi  sektor pariwisata diharapkan bisa menjadi menyumbang devisa yang besar buat negara.

Kini pemerintah sedang memfokuskan pada peningkatan kapasitas bandara di destinasi prioritas. Salah satunya bandara di Yogyakarta.

Menurut Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi, kapasitas bandara di berbagai kota akan dimaksimalkan. Salah satunya di Yogyakarta. Nantinya, bandara Yogyakarta bisa menampung 20 juta turis.

“Kita ingin menargetkan 20 juta turis datang ke Yogyakarta. Untuk itu, saya berharap, Bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA) bisa menampung secepatnya. Bahkan bisa menampung kegiatan turis juga. Karena kebanyakan pilihan destinasi berlibur yaitu Yogyakarta dan Bali. Jadi kalau Yogyakarta tahun depan kita targetkan 20 juta turis datang ke Yogya, tidak susah kita lakukan,” sebut Menhub.

Hak tersebut disampaikannya saat Konferensi Pers Rapat Koordinasi Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan Bank Indonesia di Hotel Royal Ambarrukmo,pekan ini.

Dijelaskan Menhub, Yogyakarta memiliki potensi untuk menyaingi Bali. Karenanya pembenahan harus terus dilakukan. Dan kapasitas bandara termasuk hal yang penting. Karena bisa menunjang banyak hal. Termasuk pariwisata. Selain itu, bisa berbagai hal secara instan.

“Jawa Tengah dan Yogyakarta akan menyaingi Bali yang kini kapasitas bandaranya mencapai 15 juta. Hal itu otomatis mendukung pertumbuhan dari berbagai hal. Devisa, kesempatan kerja, pertumbuhan ekonomi bisa berkembang. Jadi melalui pariwisata dapat meningkatkan berbagai hal tersebut dengan instan,” ujar Menhub.

Ditambahkan Menhub, pembenahan sisi aksesibilitas akan mempermudah wisatawan yang ingin berkunjung ke Indonesia. Apalagi melalui akses penerbangan. Hal ini akan sangat mendukung. Terlebih, keselamatan transportasi di Indonesia sudah di atas rata-rata.

“Dengan adanya slot pengunjung yang lebih banyak di bandara, maka pergerakan di bandara akan semakin baik. Turis atau pengunjung bisa langsung ke Singapura, Malaysia, dan lain-lain. Saat NYIA jadi, akan diutamakan penerbangan internasional terlebih dulu. Di samping itu, unsur keselamatan kita juga sudah diatas angka rata-rata 50%, di atas Thailand,” jelasnya.

Menhub menjelaskan, pengembangan ini tidak main-main. Sumber pendanaan pun jelas. Yang sudah pasti, ada 3 sumber dana. Yaitu dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang mengelola, serta kerja sama antara pemerintah dan Badan Usaha.

“Jadi ada 3 sumber yang kita adakan, pertama pasti dari APBN, kedua adalah dari BUMN yang mengelola dan ketiga kita dari raise fund, dari raise investasi dengan mengadakan KPBU. Jumlahnya bermacam-macam tapi kalau Yogyakarta lebih dari Rp12 triliun. Juga, dengan skema melibatkan swasta,” tambah Menhub.

Pada kesempatan yang sama, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menjelaskan, mengembangkan pariwisata sangat penting dilakukan. Dan, ini merupakan tindak lanjut dari arahan Presiden Republik Indonesia. Sehingga, sektor pariwisata perlu didorong, diprioritaskan, dan membentuk sinergitas.

“Ini adalah tindak lanjut dari arahan Bapak Presiden. Pariwisata merupakan penyumbang devisa terbesar setelah kelapa sawit dan batubara, dapat memperkuat ketahanan ekonomi, dan membuka kesempatan kerja. Sehingga, pariwisata perlu didorong diprioritaskan dan dibentuk sinergi bersama dari pemerintah, Bank Indonesia, dan pemerintah daerah,” jelasnya.

Sementara Menteri Pariwisata Arief Yahya menjelaskan, Presiden Joko Widodo telah memilih sembilan daerah prioritas. Lima daerah dijadikan sebagai kota pemasaran pariwisata dan empat menjadi destinasi pariwisata.

“Terdapat lima kota pemasaran prioritas pariwisata yaitu Bali, Jakarta, Riau, Jawa Timur, Banyuwangi. Empat kota berdasarkan destinasi prioritas yaitu Danau Toba, Borobudur, Mandalika, dan Labuan Bajo. Sedikit tentang Yogyakarta, saya laporkan bahwa saat ini Bali di bandaranya 40 persen diisi direct flight. Sedangkan Yogyakarta hanya satu persen direct flight,” tutup Menpar.

(adh)

Check Also

Begini Rencana Kemenpar Kembangkan Gede Pangrango

JELAJAH NUSA – Eko wisata hutan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango akan dikelola menjadi lebih …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

bankbjb.co.id