Wednesday , June 20 2018
Home / Destinasi / Karnaval KAA Dorong Kunjungan Wisatawan Ke Bandung

Karnaval KAA Dorong Kunjungan Wisatawan Ke Bandung

Lingkung Seni Singa Jaipong “Budaya Mekar” dari Desa Sukamelang,Subang, Jawa Barat ini ikut memeriahkan Karnaval Konferensi Asia Afrika,Sabtu (28/4/2018). Foto:Jelajah Nusa/adhi

JELAJAH NUSA – Karnaval Konferensi Asia Afrika (KAA) dapat menjadi salah satu faktor pendorong untuk meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke Kota  Bandung. Tidak saja wisatawan domestik, tetapi juga mereka para wisatawan mancaneraga (wisman).

“Peringatan Konferensi Asia Afrika bisa menjadi salah satu pendorong meningkatkan wisatawan. Tahun depan kegiatan ini tetap berlangsung, berharap terus berpromosi,” kata  Staf Ahli Multi Kultural Kementrian Pariwisata, Esthy Reko Astuty, saat membuka Karnaval Asia Afrika di Bandung, Sabtu (28/4/2018).

Berbagai karya seni ditam;pilkan dalam Karnaval Konferensi Asia Afrika. Foto:Adhi

Menurutnya, Kota Bandung merupakan kota kreatif, sehingga dalam pelaksanaan kegiatan besar haruslah menawarkan suguhan yang baru dan berbeda dari tahun ke tahunnya.

Ia pun mengapresiasi gelaran karnaval kali ini, yang tak hanya melibatkan masyarakat Kota Bandung semata namun warga di luar Bandung serta perwakilan dari 15 negara Asia, Afrika, dan Eropa turut hadir.

Staf Ahli Multi Kultural dari Kementrian Pariwisata, Esthy Reko Astuty didampingi Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bandung, Kenny Dewi Kaniasari memukul gong menandai dimulainya Karnaval Asia Afrika. Foto:adh

Karnaval KAA ini, menjadi salah satu dari tujuh kalender even besar Jawa Barat. Diharapkan, karnaval KAA mampu menyumbang kunjungan wisatawan mancanegara dari target yang ditetapkan pemerintah pusat pada tahun ini sebesar 17 juta orang. Apalagi dengan adanya Bandara Kertajati yang dapat menjadi pintu masuk wisatawan mancanegara ke Jawa Barat.

Perwakilan dari negara Republik Chech ikut ambil bagian dalam Karnaval Asia Afrika. Foto:Adhi

“Jadi ajang tahunan. Diharapkan bisa meningkatkan wisatawan, target 17 juta dari mancanegara, KAA menjadi salah satu pendorong meningkatkan wisatawan,” katanya.

Karnaval Asia Afrika yang berlangsung diikuti oleh 2.867 peserta dari 15 daerah yang ada di Indonesia serta 15 negara dari Asia Afrika dan Eropa diantaranya Canada, Australia, India, Pakistan, Taiwan, Inggris, Madagaskar, Thailand, Vietnam, Uganda dan Korea Selatan.

Mereka menampilkan baju khas daerah maupun negara masing-masing dihadapan warga. Bahkan, mereka mendapat sambutan meriah dari warga saat menampilkan pakaian maupun seni pertunjukannya masing-masing.

(adh)

Check Also

Saatnya Berada Di Kebun Bunga Sari Ater

JELAJAH NUSA – Mumpung libur sekolah masih panjang. Tak ada salahnya mencari destinasi dengan nuansa …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

bankbjb.co.id