Friday , April 20 2018
Home / Destinasi / Berdamai Dengan Alam Di Desa Wisata Pancoh

Berdamai Dengan Alam Di Desa Wisata Pancoh

Inilah pesona Puncak Merapi di Desa Wisata Pancoh,Sleman, Yogyakarta. Foto:IG

JELAJAH NUSA – Ingin mencoba mendekat Puncak Merapi? Atau sekedar berjalan-jalan di pegunungan yang asri dengan balutan udara sejuk? Nah, Desa Wisata Pancoh di Sleman, Yogyakarta, bisa jadi pilihan yang sempurna.

Di sana Anda bisa beragam ekowisata sambil menikmati aktivitas masyarakat yang sangat peduli lingkungan.

Lalu, apa yang bisa dilakukan di Ekowisata Pancoh? Sesuai dengan nama ekowisata, di desa wisata yang berjarak 20 km dari pusat Kota Jogja ini, pengunjung bisa belajar soal lingkungan.

Tamu bisa menikmati segarnya air. Bisa merasakan sejuknya udara yang belum tercemar. Dan semuanya diajak belajar soal alam dan lingkungan.

Bagi masyarakat di sana, air memang sangat sakral. Menjaga air sama dengan menjaga kehidupan. Itulah yang diyakini warga yang hidup 15 kilometer dari Puncak Merapi, wilayah Sleman, Yogyakarta.

“Jika air di sini tercemar, maka yang terdampak bukan hanya kami. Tapi saudara-saudara kami di bawah yang akan sangat merasakannya,” tutur Kepala Dusun Pancoh, Purwadi, Sabtu (6/1).

Keyakinan warga Pancoh, Girikerto, Turi, Sleman itu tidak hanya ada dalam angan-angan. Mereka mewujudkannya dalam tindakan nyata.

“Warga punya kewajiban menjaga air, melestarikan lingkungan karena wilayah kami merupakan daerah penyangga air,” tambahnya.

Semangat menjaga lingkungan itu pula yang dibawa saat 12 Februari 2012 Desa Pancoh resmi dijadikan sebagai Desa Ekowisata.

“Setiap pengunjung yang menginap lebih dari satu hari satu malam dibebani biaya konservasi. Nominalnya Rp 15 ribu per pengunjung,” timpal Pengelola Desa Wisata Poncoh,Ngatijan.

Dana ini digunakan untuk penanaman pohon dan pelestarian lingkungan sehingga akan memberikan rasa nyaman dan sejuk bagi pengunjung yang dating.

Biaya konservasi tersebut diwujudkan dalam bentuk pemeliharaan lingkungan maupun penyediaan bibit tanaman keras. Setiap penebangan kayu, harus diimbangi dengan penggantian. Ini untuk menjaga ketersediaan sumber air.

“Jadi, setiap tamu wisatawan ke Pancoh, otomatis ikut melestarikan lingkungan,” tegas Ngatijan.

Dan tak hanya ekowisata saja yang keren. Aktivitas lainnya juga banyak yang seru. Dari mulai susur sungai, bertani, berkebun, pembuatan kerajinan tangan, pembelajaran seni budaya, pembuatan biogas, bajak sawah, tangkap ikan dan outbound, bisa dilakoni di sini.

Kulinernya. Jangan ditanya lagi. Semuanya dijamin maknyuz. Yang ingin memuaskan dahaga ada minuman jare (jahe sere), dawet, hingga wine salak yang bisa dinikmati.

Sementara makanannya, ada jenang grendul, jenang sumsum, wajik salak, bakwan salak, hingga Sego Megono untuk makan besar yang siap menemani.

Fasilitas penginapannya juga sangat oke. Pilihannya banyak. Homestay, joglo, sanggar seni, lapangan parkir, embung, serta bumi perkemahan yang luas tersedia di sini. Saat ini, ada 65 rumah yang siap menjadi homestay dengan 80 kamar.

“Pengelola Ekowisata Pancoh membatasi jumlah pengunjung dalam sehari maksimal 500 orang atau dua rombongan,” tambahnya.

Hasilnya? Ekowisata Pancoh yang awalnya tidak punya nilai jual, kini telah menjadi satu desa wisata favorit. Apalagi, di 2016 dan 2017, Pancoh memenangi juara pertama Festival Desa Wisata Kabupaten Sleman Kategori Berkembang.

Kini, semua warga bersemangat mendukung pariwisata yang terus tumbuh. Mereka membentuk berbagai kelompok.

Ada kelompok Perikanan Mina Merapi, kelompok Puyuh Akur, kelompok Pertanian Akur, kelompok Kandang Ternak Akur, kelompok Wanita Tani Pancoh, kelompok Bank Sampah Resik, kelompok karawitan Mudo Budoyo, kelompok Laras Madya Gawe Tentrem, dan kelompok Bergodo Ngrowod.

Kelompok ini mendukung program desa wisata Pancoh sesuai dengan kompetensinya. Selain sebagai pemandu wisata, mereka menjadi pemandu pendamping lapangan, pemandu permainan, maupun pemandu potensi yang ada di Ekowisata Pancoh.

Menteri Pariwisata Arief Yahya langsung mengangkat emoji tiga jempol untuk Desa Wisata Pancoh di Sleman, Yogyakarta itu.

Dia meyakini bahwa pelayanan prima, yang dibalut dengan alam yang asri dan budaya yang kuat mengakar, akan mendapatkan impact yang signifikan.

“Jangan lupa untuk men-share foto-foto keindahan alam dan karya budaya, seperti kesenian dan aneka masakan khas ke media social, seperti Facebook, Instagram, Twitter, Pinterest, Google+ dan lain-lain,” pinta Arief.

Karena suasana bahagia, foto-foto suka cita, keindahan alam yang tertata, semua itu menginspirasi orang lain untuk datang ke Desa Wisata Pancoh.

(adh)

Check Also

Poltekpar Palembang Gelar Bimtek Kepariwisataan

JELAJAH NUSA –  Politeknik Pariwisata (Poltekpar) Palembang menggelar Bimbingan Teknis atau Bimtek Bidang Pariwisata yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

bankbjb.co.id