Wednesday , January 17 2018
Home / Aktivitas / Balkondes Cara Lain Melayani Tamu Di Borobudur

Balkondes Cara Lain Melayani Tamu Di Borobudur

Balkondes Borobudur siap menanti pengunjung yang datang. Aada welcome drink jahet hangat. Foto:IG

JELAJAH NUSA – Jalan-jalan ke Jawa Tengah,rasanya  kurang pas  kalau belum singgah di Candi  Borobudur. Suasana alam yang asri disekelilingnya adalah salah satu magnet yang membuat selalu ingin kembali.

Makin lengkap kenangan itu, jika kita juga menyempatkan untuk mampir di Balai Ekonomi Desa (balkondes) Borobudur di Dusun Ngaran, Desa Borobudur.

Disini, tamu seperti pulang ke rumah sendiri. Rumah kampung dengan ornamen tempo dulu. Kursi antik dan sajian jahe hangat sebagai minuman khas. Gratis pula.

Para pengunjung balkondes juga dilayani dengan ramah oleh para karyawan yang selalu tersenyum dan menyapa para tamunya.

“Komitmen kami, siapa pun yang masuk ke halaman kami adalah sedulur atau saudara, maka kami berupaya menciptakan suasana seperti mereka di rumah sendiri sehingga para tamu merasa nyaman dan enak,” kata Supervisor Balkondes Borobudur, Arifudin Asfi Hani.

Ia menuturkan kalau tamu yang datang merasa di rumah sendiri, sekarang berkunjung sendiri besuk pasti akan kembali ke sini lagi dengan mengajak teman-temannya atau keluarganya.

Jahe hangat sebagai minuman khas “welcome drink”.di Balondes. Foto:IG

“Pemasaran secara getok tular, dari mulut ke mulut ini cukup efektif. Selama ada tamu yang betah di sini merupakan point buat kami. Jangan sampai mereka terusik karena akan repot di belakangnya. Kami menghindari ada komplain, kalau ada komplain harus segera diselesaikan,” katanya.

Ia mengatakan para pengunjung dapat memesan sejumlah menu tradisional khas Jawa, antara lain pecel, sayur lodeh, mangut beong, oseng daun pepaya, dan beberapa jenis gorengan.

Sejak awal Balkondes Borobudur dengan konsep restoran masakan Jawa. Hal ini untuk mengangkat kembali masakan Jawa yang mulai kurang populer.

Memang terkesan agak memaksa, katanya, termasuk memaksa tamu-tamu asing untuk menyukai masakan Jawa.

“Ketika beberapa tamu meminta disediakan masakan selain masakan Jawa, maaf kami tidak bisa, karena  memang komitmen kami dengan masakan Jawa,” ujarnya.

“Memang yang kami sajikan uniknya bukan mengikuti selera pasar dan tamu-tamu asing yang datang tanggapannya juga cukup menyenangkan bisa menikmati masakan Jawa,” tambahnya.

Ia menyebutkan menu standar di Balkondes Borobudur, yakni pecel, sayur lodeh, mangut beong, oseng daun pepaya, dan beberapa jenis gorengan.

Sajian menu masakan Jawa menjadi kekhasan Balkondes. Foto:IG

Menurut dia pihaknya ingin mengangangkat masakan tradisional karena dari awal dengan komitmen untuk mengangkat perekonomian masyarakat sekitar.

“Jajan pasar yang mulai langka kami pesankan lewat  tim penggerak PKK, sayuran pun sebagian kami pesan pada mereka sehingga ada sinergi pemberdayaan meskipun dari awal kami harus mengajari mereka untuk menjaga kualitas,” katanya.

Manajer Proyek Balkondes dan Homestay PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko, Joni Sulistyono mengatakan yang paling mudah dan segera bisa dilakukan untuk menghidupkan balkondes adalah kegiatan kuliner.

Ia menuturkan karena balkondes ini untuk pemberdayaan masyarakat maka dalam kegiatan kuliner ini pun juga melibatkan ibu-ibu PKK.

“Kalau berbicara Balkondes Borobudur di Dusun Ngaran ini sudah melibatkan ibu-ibu PKK untuk mendukung makanan. Setiap hari ini berjalan, jadi sudah ada kespakatan, balkondes akan datang ke PKK besuk minta menu apa sudah terjadwal,” katanya.

(adh)

Check Also

Ini 6 Alasan Travelista Jelajahi Indonesia Versi Eropa

JELAJAH NUSA – Begitu beragamnya budaya dan keindahan alam Indonesia sehingga berkali-kali dunia memujinya. Belum …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

bankbjb.co.id